Ken Robinson says schools kill creativity

Selamat pagi. Apa kabar? Semuanya hebat, bukan? Saya sangat terpukau dengan acara ini seluruhnya. Sebenarnya, saya akan pergi  Ada tiga tema, ya nggak, selama konferensi ini, yang berhubungan dengan apa yang ingin saya katakan Pertama adalah bukti luar biasa dari kreativitas manusia di semua presentasi yang telah kita saksikan dan di semua orang di sini. Hanya variasinya dan jangkauannya. Kedua adalah kita diletakkan pada suatu tempat di mana kita tidak memiliki ide apa yang akan terjadi di masa depan. Tidak memiliki ide bagaimana hal ini dapat dilakukan.

Saya memiliki ketertarikan akan pendidikan — sebenarnya, saya menemukan bahwa semua orang memiliki ketertarikan akan pendidikan Anda juga kan? Saya menemukan hal ini sangat menarik. Jika anda menghadiri pesta makan malam, dan anda berkata anda bekerja di bidang pendidikan — sebenarnya, anda akan jarang berada di pesta makan malam, sesungguhnya, jika anda bekerja di bidang pendidikan.  Anda tidak pernah diundang. Dan anda tidak pernah bertanya kenapa, anehnya. Hal itu aneh bagi saya. Tapi bila anda diundang, dan anda berbicara dengan seseorang anda tahu, mereka berkata, “Apa yang anda lakukan?” dan anda berkata anda bekerja di bidang pendidikan, anda dapat melihat muka mereka memucat. Mereka seakan berpikir, “Ya Tuhan,” anda tahu, “Kenapa saya? Satu-satunya malam di sepanjang minggu dimana saya keluar.” ( Tetapi bila anda bertanya mengenai pendidikan mereka, mereka akanmenyudutkan anda. Karena pendidikan adalah salah satu dari beberapa hal yang tertanam sangat dalam bagi orang-orang, benar? Seperti agama, dan uang dan hal-hal lain. Saya memiliki ketertarikan besar akan pendidikan, dan saya pikir kita semua demikian. Kita memiliki ketertarikan yang sangat besar di sana, sebagian karena pendidikan bertujuan untuk membawa kita menuju masa depan yang tidak dapat kita pegang. Jika anda berpikir, anak-anak yang memulai sekolah tahun ini akan pensiun tahun 2065. Tidak seorang pun memiliki petunjuk — walaupun dengan segala keahlian yang telah ditunjukkan selama empat hari terakhir ini — seperti apa dunia akan terlihat dalam waktu lima tahun. Dan kita bertujuan mengajarkan mereka untuk masa depan. Jadi tingkat ketidakpastiannya, saya pikir, sangatlah luar biasa.

Dan bagian ketiga dari semua ini adalah kita semua setuju, semuanya, pada kapasitas sangat luar biasa yang anak-anak miliki — kapasitas mereka berinovasi. Saya maksud, kemarin malam Sirena merupakan keajaiban, ya bukan? Melihat yang dapat dia lakukan. Dan dia luar biasa, tetapi saya pikir dia tidak, sebenarnya, luar biasa di dalam masa anak-anak keseluruhan. Yang anda dapatkan di sini adalah seseorang yang memiliki dedikasi luar biasa yang menemukan bakatnya. Dan anggapan saya adalah, semua anak-anak memiliki bakat yang sangat besar. Dan kita menyia-nyiakan mereka, semena-mena. Jadi saya ingin berbicara mengenai pendidikan dan saya ingin berbicara mengenai kreativitas. Anggapan saya adalah kreativitas sekarang memiliki kepentingan yang sama dengan kemampuan bahasa dalam pendidikan, dan kita harus memperlakukannya dengan status yang sama. (Tepuk tangan) Terima kasih. Hanya itu saja, sebenarnya. Terima kasih banyak  Jadi, masih ada 15 menit lagi. Saya lahir — bukan.

Saya mendengar sebuah cerita bagus baru-baru ini — Saya senang menceritakannya — mengenai seorang gadis cilik di pelajaran menggambar. Dia berusia enam tahun dan dia duduk di belakang, menggambar, dan gurunya berkata bahwa gadis cilik itu sulit sekali menyimak pelajaran, dan dalam pelajaran menggambar ini dia bisa. Sang guru sangat kagum dan sang guru berjalan ke arah gadis cilik ini dan sang guru bertanya, “Apa yang kamu gambar?” Dan si gadis cilik berkata, “Saya sedang menggambar Tuhan.” Dan sang guru berkata, “Tapi tidak satu orang pun tahu seperti apa Tuhan itu.” Dan si gadis cilik berkata, “Mereka akan tahu sesaat lagi.”

Ketika anak lelaki saya berusia empat tahun di Inggris — sebenarnya dia berusia empat tahun di mana-mana, sejujurnya.  Jika kami tegas, kemanapun dia pergi, dia akan selalu berusia empat tahun saat itu. Dia mendapat peran di drama Kelahiran Yesus. Anda ingat ceritanya? Cerita yang besar. Cerita yang besar. Mel Gibson membuat kelanjutannya. Anda mungkin pernah melihatnya: “Kelahiran Yesus II.” Tetapi James mendapatkan peran Joseph, dan kami semua gembira akan hal tersebut. Kami berpendapat ini adalah salah satu peran utama. Kami memiliki tempat yang penuh dengan t-shirt bertuliskan: “James Robinson ADALAH Joseph!”  Dia tidak perlu berbicara, tetapi anda tahu bagian saat tiga orang raja datang. Mereka datang membawa hadiah, dan mereka membawa emas, dupa (frankincense) dan minyak mur. Ini benar terjadi. Kami duduk di sana dan saya pikir mereka keluar dari urutan seharusnya, karena ketika kami berbicara dengan si anak setelahnya dan kami berkata, “Apakah kamu setuju dengan itu?” Dan dia berkata “Ya, kenapa, ada yang salah?” Mereka bertukar urutan, hanya itu. Jadi, ketiga anak lelaki memasuki panggung, anak-anak berusia empat tahun dengan handuk teh di kepala mereka, dan mereka meletakkan kotak-kotak tersebut, dan anak pertama berkata, “Saya membawakanmu emas.” Dan anak kedua berkata, “Saya membawakanmu minyak mur.” Dan anak ketiga berkata, “Frank mengirimkan ini (Frank sent this = frankincense).”

Yang menjadi persamaan dari hal-hal tersebut adalah anak-anak akan mengambil kesempatan. Jika mereka tidak tahu, mereka akan terus maju. Ya kan? Mereka tidak takut berlaku salah. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa berlaku salah sama dengan berlaku kreatif. Yang kita ketahui adalah, jika anda tidak siap untuk salah, anda tidak akan pernah menghasilkan sesuatu yang orisinil. Jika anda tidak siap untuk salah. Dan pada saat mereka menjadi dewasa, kebanyakan anak-anak telah kehilangan kapasitas tersebut. Mereka menjadi takut untuk salah. Dan kita menjalankan perusahaan kita seperti ini. Kita menganggap buruk kesalahan. Dan kita sekarang menjalankan sistem pendidikan nasional dimana kesalahan adalah hal terburuk yang anda dapat lakukan. Dan hasilnya adalah kita mendidik orang keluar dari kapasitas kreatif mereka. Picaso pernah berkata: dia berkata bahwa semua anak-anak terlahir sebagai artis. Permasalahannya adalah bagaimana kita bisa tetap sebagai artis selama kita tumbuh. Saya percaya akan hal ini sepenuhnya: Kita tidak tumbuh ke dalam kreativitas, kita tumbuh keluar dari kreativitas. Tepatnya, kita terdidik keluar dari kreativitas. Jadi mengapa hal ini terjadi?

Saya tinggal di Stratford-on-Avon hingga lima tahun lalu. Faktanya, kami pindah dari Stratford ke Los Angeles. Jadi anda dapat bayangkan bagaimana mulusnya peralihan yang terjadi. (Tawa) Sebenarnya, kami tinggal di sebuah tempat bernama Snitterfield, sedikit di luar Stratford, tempat di mana ayah Shakespeare dilahirkan. Apakah anda terpikir sesuatu yang baru? Saya terpikir. Anda tidak berpikir Shakespeare memiliki ayah, iya kan? Iya kan? Karena anda tidak berpikir Shakespeare sebagai seorang anak, iya kan? Shakespeare berusia tujuh tahun? Saya tidak pernah memikirkan itu. Maksud saya, Shakespeare pernah berusia tujuh tahun pada suatu waktu. Dia pernah berada di kelas bahasa Inggris seseorang, kan? Betapa menjengkelkan hal it?  “Harus berusaha lebih keras.” Ayahnya menyuruhnya tidur, anda tahu, kata ayahnya kepada Shakespeare, “Pergi tidur, sekarang,” kata ayahnya kepada William Shakespeare, “dan letakkan pencil itu. Dan berhenti berbicara seperti itu. Semua orang bingung karenanya.”

Jadi, kami pindah dari Stratford ke Los Angeles, dan saya ingin berkata sepatah kata mengenai peralihan tersebut. Anak lelaki saya tidak ingin pindah. Saya memiliki dua anak. Anak lelaki saya berusia 21 tahun sekarang; anak perempuan saya berusia 16 tahun. Anak lelaki saya tidak ingin pindah ke Los Angeles. Dia senang dengan Los Angeles, tetapi dia memiliki kekasih di Inggris. Ini adalah cinta matinya, Sarah. Dia telah mengenal Sarah selama satu bulan. Ingat, mereka telah merayakan hari jadinya yang ke empat, karena itu adalah waktu yang lama untuk yang berusia 16 tahun. Jadi, dia sangat sedih saat di pesawat, dan dia berkata, “Saya tidak akan pernah bertemu gadis seperti Sarah lagi.” Dan kami cukup senang akan hal itu, sebenarnya. karena Sarah adalah alasan utama kami meninggalkan Inggris.

Tetapi ada sesuatu hal yang jelas saat seseorang pindah ke Amerika dan juga saat berkeliling dunia: Semua sistem pendidikan di muka bumi ini memiliki hirarki yang sama akan subjek. Setiap sistem. Tidak peduli kemana anda pergi. Anda mungkin berpikir sebaliknya, tetapi tidak demikian. Paling atas adalah matematika dan bahasa, kemudian kemanusiaan, dan paling bawah adalah seni. Di mana pun di muka bumi. Dan juga hampir di dalam semua sistem, ada hirarki di dalam seni. Seni rupa dan musik biasanya mendapat status tertinggi di sekolah lalu seni peran dan menari. Tidak ada satu pun sistem pendidikan di planet ini yang mengajarkan menari setiap hari untuk anak-anaknya sebagaimana kita mengajarkan mereka matematika. Kenapa? Kenapa tidak? Saya pikir hal itu cukup penting. Saya pikir matematika sangat penting, tetapi begitu juga menari. Anak-anak menari setiap saat jika mereka diperbolehkan, kita pun begitu. Kita semua memiliki tubuh, iya kan? Apakah saya lupa sesuatu? (Tawa) Sesungguhnya, yang terjadi adalah, pada saat anak-anak bertumbuh dewasa, kita mulai mengajarkan mereka secara progresif dari pinggang ke atas. Dan kemudian kita memfokuskan pada kepala mereka. Dan sedikit ke satu sisi.

Jika anda melihat pendidikan, sebagai alien, dan berkata “Apakah tujuan dari pendidikan publik?” Saya pikir anda akan berkesimpulan — jika anda melihat keluarannya, siapa yang paling sukses, siapa yang seharusnya menjadi apa, siapa yang mendapat semua penghargaan, siapa yang menjadi pemenang — Saya pikir anda harus mengambil kesimpulan bahwa tujuan utama dari pendidikan publik di seluruh dunia adalah untuk menghasilkan profesor universitas. Iya kan? Mereka adalah orang-orang yang tampil paling atas. Dan saya pernah menjadi salah satu dari mereka, begitulah.  Dan saya senang dengan profesor universitas, tetapi anda tahu, kita tidak seharusnya menganggap mereka sebagai puncak dari pencapaian umat manusia. Mereka hanyalah sebuah bentuk kehidupan, salah satu bentuk kehidupan. Tetapi mereka memang menarik, dan saya mengatakan ini karena saya kagum terhadap mereka. Ada sesuatu yang menarik mengenai profesor dalam pengalaman saya — tidak semuanya, tetapi pada umumnya – mereka hidup di dalam kepala mereka. Mereka hidup di atas sana, dan sedikit ke satu sisi. Mereka terlepas dari tubuhnya, anda tahu, dalam artian yang sebenarnya. Mereka melihat tubuh mereka sebagai salah satu bentuk transportasi untuk kepala mereka, ya kan? (Tawa) Tubuh adalah alat untuk membawa kepala mereka ke pertemuan. Jika anda ingin mendapatkan bukti akan pengalaman keluar dari tubuh, jadi, datanglah ke konferensi pertemuan para akademisi senior, dan datanglah ke acara disko pada malam terakhir.  Dan di sana anda akan melihat, lelaki dan perempuan dewasa bergoyang tidak terkendali, keluar dari irama, menanti sampai semuanya berakhir supaya mereka bisa pulang ke rumah dan menulis tulisan mengenai acara tersebut.

Sekarang sistem pendidikan kita dilandasi oleh ide kemampuan akademis. Dan ada alasannya. Keseluruhan sistem diciptakan — di seluruh dunia, dulu tidak ada sistem pendidikan publik, sebelum abad ke 19. Sistem-sistem ini muncul untuk memenuhi kebutuhan industrialisasi. Jadi hirarki yang terjadi muncul didasari atas dua ide. Ide pertama, subjek yang paling berguna untuk pekerjaan berada di urutan teratas. Jadi anda mungkin diarahkan menjauhi hal-hal tertentu di sekolah pada waktu anda masih kecil, hal-hal yang anda sukai, dengan dasar bahwa anda nantinya tidak akan mendapatkan pekerjaan dengan hal-hal tersebut. Benar kan? Jangan bermain musik, kamu tidak akan menjadi musisi; Jangan melakukan seni, kamu tidak akan menjadi artis. Nasehat tidak berbahaya — tapi sekarang terbukti salah. Seluruh dunia sedang diliputi sebuah revolusi. Dan ide yang kedua adalah kemampuan akademis, yang telah mendominasi cara pandang kita akan kecerdasan, karena universitas mendesain sistem dengan citra mereka. Jika anda berpikir, keseluruhan sistem pendidikan publik di seluruh dunia adalah proses yang berlarut-larut dari persiapan masuk universitas. Dan akibatnya adalah banyak orang-orang berbakat hebat, cemerlang dan kreatif berpikir mereka tidak bisa apa-apa, karena hal-hal yang mereka lakukan dengan baik di sekolah tidak dihargai atau bahkan dianggap buruk. Dan saya pikir kita tidak bisa terus seperti itu.

30 tahun lagi, menurut UNESCO di seluruh dunia akan lebih banyak orang yang lulus melalui pendidikan dibandingnya dari awal sejarah. Lebih banyak orang, dan kombinasi dari hal-hal yang telah kita bicarakan — teknologi dan efek perubahannya kepada pekerjaan, dan demografi dan ledakan besar populasi. Tiba-tiba, gelar menjadi tidak berharga. Iya kan? Saat saya masih pelajar, jika anda memiliki gelar, anda akan mendapat pekerjaan. Jika anda tidak memiliki pekerjaan, itu karena anda tidak menginginkannya. Dan saya tidak menginginkannya, sebenarnya.  Tapi sekarang, anak-anak yang bergelar, lebih banyak yang pulang ke rumah untuk terus bermain video games, karena anda membutuhkan gelar Magister padahal dulu pekerjaan ini hanya membutuhkan gelar Sarjana, dan sekarang anda membutuhkan PhD untuk pekerjaan lainnya. Ini adalah proses inflasi akademis. Dan ini mengindikasikan keseluruhan struktur pendidikan telah bergeser di bawah kaki kita. Kita butuh memikirkan kembali dengan radikal cara pandang kita terhadap kecerdasan.

Kita tahu tiga hal mengenai kecerdasan, Pertama, kecerdasan itu beragam. Kita berpikir mengenai dunia dengan segala cara kita rasakan. Kita berpikir secara visual, kita berpikir secara suara, kita berpikir secara kinestesis. Kita berpikir dalam istilah abstrak, kita berpikir dalam pergerakan. Kedua, kecerdasan itu dinamis. Jika anda melihat interaksi otak manusia, seperti yang telah kita dengar kemarin dari sejumlah presentasi, kecerdasaan sangat interaktif. Otak tidak dipisah-pisah kedalam ruang terpisah. Faktanya, kreativitas — sesuatu yang saya definisikan sebagai proses mendapatkan ide orisinal yang memiliki nilai — lebih sering muncul dari interaksi antara disipliner cara melihat sesuatu yang berbeda.

Otak dengan sengaja — di sisi lain, ada sebuah batang syaraf yang menghubungkan kedua bagian otak yang disebut “corpus callosum”. Batang ini lebih tebal pada wanita. Seperti kata Helen kemaren, saya pikir mungkin ini sebabnya wanita lebih baik melakukan berbagai pekerjaan dalam satu waktu. Karena memang wanita lebih baik, iya kan? Banyak riset yang telah dilakukan, tetapi saya tahu ini dari kehidupan pribadi. Jika istri saya sedang memasak di rumah — dia jarang melakukannya, untungnya (Tawa) Tapi anda tahu, dia melakukan — dia pintar melakukan hal-lain lainnya — tapi jika dia memasak, anda tahu, dia berbicara melalui telepon, dia berbicara dengan anak-anak, dia mengecat langit-langit, dia melakukan operasi jantung di sebelah sini. Jika saya memasak, pintu tertutup, anak-anak di luar, telepon dicabut, jika istri saya masuk saya merasa terganggu. Saya katakan, “Tolong, Terry, saya sedang berusaha memasak telur. Beri saya ruang.” (Tawa) Anda tahu sebuah hal filosofis, jika sebuah pohon jatuh di dalam hutan dan tidak ada satu pun yang mendengarnya apakah itu terjadi? Anda ingat pertanyaan itu? Saya baru-baru ini pernah melihat sebuah t-shirt bagus yang bertuliskan, “Jika seorang pria mengutarakan pemikirannya di dalam hutan, dan tidak ada wanita yang mendengarkannya, apakah dia tetap salah?”

Dan hal ketiga mengenai kecerdasan adalah, kecerdasan itu istimewa. Saya sedang menulis sebuah buku saat ini berjudul “Epiphany” yang berdasarkan sekumpulan wawancara dengan orang-orang mengenai bagaimana mereka menemukan bakat mereka. Saya kagum dengan bagaimana orang-orang bisa sampai ke sana. Hal ini diawali dari sebuah pembicaraan saya dengan seorang wanita yang sangat mengagumkan yang mungkin kebanyakan orang tdak pernah mendengar namanya, dia bernama Gillian Lynne, ada yang pernah dengar? Beberapa pernah. Dia dalah seorang penata tari dan semua orang tahu karyanya. Dia mengerjakan “Cats,” dan “Phantom of the Opera.” Dia mengagumkan. Saya pernah menjadi bagian dari manajemen Royal Ballet, di Inggris, seperti yang anda lihat. Jadi, suatu hari Gillian dan saya sedang makan siang dan saya berkata, “Gillian, bagaimana anda menjadi seorang penari?” Dan dia berkata itu adalah hal yang menarik, ketika dia masih bersekolah, dia tidak dapat diharapkan. Dan sekolah, pada tahun 30an, menulis kepada orangtuanya dan berkata, “Kami berpikir Gillian memiliki kekacauan belajar,” Dia tidak bisa berkonsentrasi, selalu gelisah. Saya pikir sekarang mereka akan berkata bahwa dia memilik ADHD (Attention-Deficit Hyperactive Disorder = penyakit kurang perhatian dan hiperaktif). Iya kan? Tetapi ini tahun 1930an, dan ADHD belum ditemukan pada saat itu. ADHD bukanlah kondisi yang tersedia. (Tawa) Orang-orang tidak sadar bahwa mereka dapat memiliki ADHD.

Jadi, Gillian pergi menemui spesialis. Di dalam ruang berlapis kayu oak Dan dia di sana bersama ibunya, dan dia dibawa dan didudukkan di sebuah kursi di ujung ruangan, dan dia duduk di atas tangannya selama 20 menit sementara sang spesialis berbicara dengan ibunya mengenai semua permasalahan yang Gillian dapatkan di sekolah. Dan akhirnya — karena Gillian selalu mengganggu orang lain, pekerjaan rumahnya selalu terlambat dan lain-lain, anak berusia delapan tahun — pada akhirnya, dokter ini duduk di sebelah Gillian dan berkata, “Gillian, saya telah mendengarkan semua hal yang ibumu sampaikan, dan saya butuh untuk berbicara dengannya sendirian.” Dokter itu berkata, “Tunggu di sini, kami akan kembali, kami tidak akan lama.” dan mereka pergi dan meninggalkannya. Tetapi saat dokter dan ibunya pergi meninggalkan ruangan, sang dokter menyalakan radio yang berada diatas meja. Dan saat mereka keluar dari ruangan, sang dokter berkata kepada ibu Gillian, “Berdiri di sini dan lihatlah Gillian.” Seketika mereka meninggalkan ruangan, Gillian berkata, Gillian langsung berdiri, bergerak mengikuti irama musik. Dokter dan ibu Gillian memperhatikan itu selama beberapa menit dan sang dokter berkata kepada ibu Gillian, “Nyonya Lynne, Gillian tidak sakit, dia seorang penari. Bawa dia ke sekolah tari.”

Saya berkata, “Apa yang lalu terjadi?” Gillian berkata, “Ibu saya melakukannya. Saya tidak dapat berkata bagaimana indahnya waktu itu. Kami berjalan masuk ke dalam ruangan dan ruangan itu penuh dengan orang-orang seperti saya. Orang-orang yang tidak dapat berdiri diam. Orang-orang yang harus bergerak untuk berpikir.” Orang-orang yang harus bergerak untuk berpikir. Mereka melakukan balet, tap, jazz, mereka melakukan tari modern, tari kontemporer. Gillian akhirnya diaudisi untuk Royal Ballet School, dia menjadi seorang solois, dia memiliki karir yang mengagumkan di Royal Ballet. Akhirnya dia lulus dari Royal Ballet School dan mendirikan perusahaannya sendiri, Gillian Lynne Dance Company, bertemu Andrew Lloyd Weber. Dia menghasilkan beberapa produksi karya teater musikal yang sangat sukses dalam sejarah, dia memberikan hiburan kepada jutaan orang, dan dia menjadi seorang jutawan. Orang lain mungkin akan memberikan dia pengobatan dan menyuruh dia untuk lebih tenang.

Sekarang, saya berpkiri — Yang saya pikirkan adalah: Al Gore berbicara di malam sebelumnya mengenai ekologi, dan revolusi yang dicetuskan oleh Rachel Carson. Saya percaya bahwa harapan satu-satunya kita untuk masa depan adalah mengadopsi sebuah konsep baru akan ekologi manusia, ekologi yang memulai kita untuk mengatur ulang konsep kita akan kekayaan kepasitas manusia. Sistem pendidikan kita telah menambang pikiran kita dengan cara kita menambang bumi kita: untuk komoditas tertentu. Dan untuk masa depan, hal itu tidak akan memberi apa-apa untuk kita. Kita harus memikirkan ulang prinsip dasar bagaimana kita mendidik anak-anak kita. Ada sebuah kutipan indah dari Jonas Salk, yang berkata, “Jika semua serangga hilang dari bumi, dalam 50 tahun, semua kehidupan di bumi akan berakhir. Jika semua manusia hilang dari bumi dalam 50 tahun, semua bentuk kehidupan akan sejahtera.” Dan dia benar.

Yang TED rayakan adalah rahmat dari imajinasi manusia. Kita harus berhati-hati sekarang bagaimana kita menggunakan rahmat ini secara bijaksana, dan kita menghindari beberapa skenario skenario yang telah kita bicarakan. Dan satu-satunya cara kita melakukannya adalah dengan melihat kapasitas kreatif kita dari sisi betapa kayanya mereka, dan melihat anak-anak kita dengan harapan yang mereka miliki. Dan tugas kita adalah mendidik mereka secara keseluruhan, supaya mereka dapat menghadapi masa depan. Kita mungkin tidak akan melihat masa depan tersebut, tapi mereka akan melihatnya. Dan tugas kita adalah membantu mereka untuk berbuat sesuatu akan masa depan itu. Terima kasih banyak.

Author: Abdul Karim

Integrasi Matematika dan Teknologi merupakan fokus perhatian saya, dalam memberikan kontribusi kepada pendidikan matematika di Indonesi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s